Isnin, 26 Disember 2011

AK KISAH PADERI DENGAN PROFESOR KANGKUNG.

Gambar Hiasan

AL KISAH nya, di Malaysia ada spesis kangkung (bukan nama sebenar, pupu papat dengan Ngangkung ada bau-bau bangkai dengan Jerangkung yang pipinya cengkung dari Ceruk To' Kun) berjaya mendapat gelaran profesor di atas bantuan kerajaan Melayu di sebuah pusat pengajian Islam dekat dengan plaza tol Gombak lebuhraya Karak-Kuala Lumpur. 

Akan kangkung ini berasal dari kampung juga. Dapat gelaran profesor sebab rajin belajar bukan sebab rajin berdemonstrasi. Entah macamana si kangkung ini suka bercakap pasal kebebasan. Tu-tup tertiba selalu mengeluarkan pendapat senada dengan tiga buah parti tupperware. Mungkin si kangkung selalu mendapat bayaran saguhati agaknya. Dapatlah tampung apa-apa perbelanjaan lebihan untuk benda-benda lain. Apa susah, bercakap dapat duit, gaji bulanan dan elaun tetap dapat juga. 

Walaupun bertaraf tinggi dan dapat pekerjaan mulia namun beliau tetap kangkung. Jadi kangkung hanya diminati oleh mata sepet dan golongan sotong. Di situ lah beliau merempat dan mengadu nasib menumpang kasih sayang. Lama kelamaan terpengaruh pula. 

Selalulah si kangkung ini mencabar perundangan negara mengenai kedaulatan institusi Raja-raja Melayu sebagai Ketua Agama Rasmi. Pasal Perkara 10 dan macam-macam lagi. Akhirnya diberikan amaran oleh majikan agar tidak melampau. Mengamuklah anak-anak tunas kangkung lain yang di bela dan disemai oleh puak sotong dan mata sepet menyokong si kangkung. Kemudian si kangkung tak boleh tahan lalu berhentilah. Sejak berhenti dikatakan adalah pihak yang menajanya untuk bercakap bertuah si kangkung.

Rupa-rupanya, si kangkung diperalatkan oleh seorang paderi yang berpolitik. Paderi itu pula kurang ajar dan biadap. Dipersoalkan Perkara 153 sebagai membuli hak rakyat lain. Maka oleh si kangkung pula menyokong beriya-iya macamlah berketurunan biji kangkung dari Tanah Besar China. Sila baca seterusnya di sini MYMASSA dan di sini AIDC Lalu diperbuatkan oleh orang Melayu akan lagu mengenai si kangkung ini (digubah semula mengikut yang lama disesuaikan dengan cerita sang kangkung) Beginilah lagu itu:-

Lenggang-lenggang Kangkung 
Kangkung tepi telaga
Memang jenis tak sedar diri di untung
Sang Kangkung jadi ayam laga.

Kisah ini tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Sekian terimakasih.

TEPUK DADA TANYA IMAN!
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...