Khamis, 20 Jun 2013

Hanya Tunggu dan Tengok DAP PKR Langgar Undang-undang?


Himpunan Hitamlegam adalah adalah penyalahgunaan hak kebebasan berhimpun. Tujuannya sudah jelas. Untuk  melanggar dan mencabar perundangan negara. Ianya bertujuan untuk menumbangkan kerajaan yang sah di pilih oleh rakyat. Berdasarkan kepada siaran propaganda DAP-PKR, tiga tuntutan yang tak berasas dan tak waras akan di buat:-
  1. Mendesak Pengerusi SPR, Timbalan Pengerusi dan lima anggota panel SPR meletak jawatan;
  2. Menuntut kawasan yang berlaku pertikaian agar diadakan pilihanaraya semula;
  3. Menuntut agar diberhentikan sebarang proses persempadanan semula dana apa-apa proses lain sehingga anggota SPR baru di bentuk semula, melibatkan semua pihak. 
Makin celaru pemikiran dan halatuju puak anarkis DAP-PKR. Dari Himpunan Hitamlegam, menjadi Padang Merbok 622. Dari menuntut diadakan semula pilihanraya kepada desakan perletakan jawatan Pengerusi, Timbalan Pengerusi dan anggota panel SPR. Apa kehendak DAP-PKR sebenarnya?

Lihat pada tuntutan ketiga, yakni memberhentikan proses persempandanan semula. Kenapa DAP-PKR begitu takut dengan persempadanan semula? 

Kenapa DAP-PKR hendak merampas kuasa-kuasa SPR ? 

Adakah DAP-PKR mampu memlih Pengerusi, Timbalan Pengerusi dan anggota panel SPR yang benar-benar bebas dan tak memihak ?

Mati hidup balik ambe tak percaya DAP-PKR akan memilih orang yang bebas dan tak memihak. Sudah pasti, mereka akan memilih orang yang cenderung kepada mereka dan anti BN. Jika DAP-PKR hendak sangat pilihanraya di buat kembali, terimalah sahutan dan cabaran agar mengosongkan sahaja semua kerusi-kerusi yang mereka menangi. Kenapa perlu DAP PKR buat desakan begitu sebelum mahkamah mendengar semua petisyen pilihanraya?

Desakan DAP PKR mahu Pengerusi, Tmbalan Pengerusi dan anggota panel SPR meletak jawatan, kerana kesemua mereka itu adalah individu yang bebas dan tak memihak kepada sesiapa. Sudah tentulah, orang-orang seperti itu, DAP PKR tidak suka. Kesemua mereka yang di desak meletak jawatan, adalah orang-orang yang profesional dan berintergriti. Ornag-orang seperti ini, di benci oleh DAP-PKR. Mereka (DAP-PKR) hanya mahukan orang-orang yang boleh di cucuk hidung oleh mereka. 

Adakah kita hanya mahu tunggu dan lihat saja, para pemberontak DAP-PKR melakukan sesukahati mereka, seolah-olah negara ini tiada perundangan? Lainkali jangan undi lagi DAP-PKR, biar 97 peratus pengundi Cina sahaja undi DAP, yang lain sila undi BARISAN NASIONAL. 

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...