Rabu, 17 Julai 2013

HARAP MAAFLAH.... DUTA VATIKAN & PASANGAN HEWAN, GEDUNG KEMAAFAN MELAYU ISLAM SUDAH PENUH!

Memberi maaf adalah sifat terpuji lagi mulia di dalam Islam. Orang sepak muka kita, kita maafkan. Orang ludah muka kita, kita maafkan. Orang kencingi muka kita, kita maafkan. Orang berakkan kepala kita, itu sudah lebih lah! Takkan nak biarkan najis orang berada di atas kepala kita pula. Islam pun tak suruh kita membiarkan kepala kita dikotori oleh najis oranglain dengan sengaja.

Begitulah perumpaannya dengan tindakan bacol dan celupar duta Vatikan dengan pasangan haiwan Alvin & Vivian. Mereka umpama mahu mengotori kepala kita dengan najis mereka. Kemudian nak suruh kita menjadi pemaaf? Apakata kalau kita pula yang letakkan najis di atas kepala mereka? Adakah mereka akan menjadi pemaaf? Sudah tentu TIDAK!

Hikmah sifat Pemaaf antara lain, menunjukkan akhlak yang tinggi bagi menyebarkan dakwah. Bagi membuktikan betapa mulianya dan agungnya Islam sebagai agama yang benar. Apa gunanya nak tunjuk dan beri gambaran salah mengenai Islam? Orang kutuk kow-kow dan selepas itu kita memberi maaf? Adakah perbuatan itu selari dan selaras dengan hikmah sifat pemaaf yang di tuntut dalam Islam? Sudah tentu TIDAK! 

Adakah perbuatan dan tindakan mereka bertiga itu mencerminkan keperibadian tinggi? Sudah tentu TIDAK! Jadi kenapa harus dimaafkan pihak yang sudah jelas mahu 'berperang mulut' dengan kita? Hari ini kita maafkan mereka, esok lusa mereka ulangi kesilapan yang sama juga. Seolah-olah mereka mentertawakan dan mempersendakan amalan mulia memberi maaf dalam Islam. Dan kita sendiri tahu mengenai niat serong mereka. Dimanakah kebijaksanaan kita dalam menangani hal sedemikian rupa?

Mereka bertiga menyentuh soal maruah harga diri Islam dan kita selaku penganut Islam. Sedangkan kita selama ini tidak pernah pun mengusik dan memperolok-olokkan sebarang upacara ibadah mereka. Untuk apa lagi nak berlembut dengan pihak yang sengaja menghina dan meletakkan najis di atas kepala-kepala hotak kita semua? Dulu, orang Melayu Islam yang menunjukkan reaksi bantahan mereka melalui 'kepala lembu' di tuduh menghina agama Hindu. Mereka di tangkap dan di dakwa. Sedangkan mereka membantah sikap dan pentadbiran parti 'Kepala Lembu' DAP-PKR yang menindas Melayu-Islam sesukahati mereka. Kenapa mereka tidak diberikan 'kemaafan' pula?

Sewaktu Namewee menghina lagu kebangsaan, azan subuh dan amalan menutup aurat, Namewee diberikan kemaafan. Adakah beliau berhenti dari menghina Melayu dan Islam? TIDAK ! Waima dijadikan ikon 1 Malaysia pun, Namewee terus-menerus menghina Melayu dan Islam. Polisi 'Kemaafan' BN sudah dipermainkan sampai ke tahap memualkan. Di beri maaf pun cinabeng tetap undi para penghasut dan penghina agama Islam juga. Akhirnya yang merugi ialah BN dan UMNO.

Kerana gedung kemaafan Melayu-Islam kini sudah terlalu penuh! Dan tiada ruang lagi untuk diberikan kepada mana-mana penyokong DAP PKR yang sengaja menghina Islam dan Melayu. Kerana para penghina agama Islam sedikitpun tidak menghargai amalan kemaafan! Mereka mengejek-ngejek pula amalan kemaafan dalam Islam dengan terus menerus berani mengulangi penghinaan yang sama pada setiap masa! Semoga Allah Ta'ala membuka dan memberikan kesedaran kepada PAS dan Melayu dalam DAP -PKR agar segera sedar bahawa mereka juga turut dipermainkan dan dipersendakan oleh cinabeng seluruhnya!

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...