Sabtu, 11 Februari 2012

KENAPA HENDAK MEMPERBODOHKAN DIRI MEMPERCAYAI PAS PKR & DAP?

Kenali Jurujual akidah Yang Sebenarnya !

HAMBA  AMAT HAIRAN DENGAN SIKAP sesetengah orang politik ini. Entah apalah di dalam kotak pemikiran mereka sejak 2004. Perletakan jawatan Tun Dr Mahahtir amatlah dikesali sehingga ke hari ini kerana ianya mengujudkan satu 'Medan Tempur Perebutan Kuasa' di kalangan orang-orang politik. Perebutan yang berlaku telah banyak memecahbelahkan rakyat dan keharmonian antara agama di negara ini.

Hamba sentiasa berfikir bagaimanakah caranya untuk kita semua memperbetulkan keadaan yang ada sekarang ini? Perdamaian yang di minta seringkali disalahgunakan oleh pihak tertentu bagi mencapai maksud mereka dan membunuh pihak-pihak yang mengkritik mereka dengan berbagai cara dan kaedah menjijikan dan menjelekkan. 

Kita maklum bahawa dalam semua isu-isu yang dibangkitkan oleh pihak Pakatang Haramjadah semuanya atas sifat pembohongan semata-mata. Anihnya, masih ada puak yang turut menyanyikan lagu yang sama. Apakejadahnya?

Kita turut maklum bahawa pentadbiran DS Najib sentiasa berusaha merealisasikan apa kehendak dan kemahuan rakyat malangnya ada pula kakitangan kerajaan yang melakukan sabotaj contohnya dalam isu SBPA. Siapakah dalang yang mempengaruhi mereka melakukan sabotaj?

Bilamana DS Najib hadir bersama penganut Hindu dalam perayaan Thaipusam, ada suara mengatakan bahawa perbuatan itu adalah salah. Satu soalan, adakah DS Najib hadir sebagai penganut Hindu atau kehadiran beliau adalah sebagai seorang pemimpin berjiwa besar yang mahu bertemu rakyat yang beragama Hindu? 

Salahkah seorang pemimpin beragama Islam melihat dan meninjau keadaan rakyatnya yang beragama Hindu?

Di zaman Rasullullah s.a.w. dan para sahabat baginda, mana ada penganut Hindu di Jazirah 'Arab. Belum pernah lagi hamba ketemui di dalam mana-mana kitab sirah baginda Rasullullah s.a.w. yang ada menyebutkan bahawa di zaman baginda s.a.w. ada orang Arab beragama Hindu. Kita hanya boleh melihat kepada sejarah para Wali Sembilan di Tanah Jawa. Bagaimana pada waktu itu pemerintah Islam Demak dan para Wali Sembilan mendekati rakyat yang beragama Hindu yang sebangsa..

Ramai sangat yang tengah mabok populariti dan mabok kepayang syok sendiri. Jadi adakah kita hendak terus memperbodohkan diri kita mempercayai semua pembohongan ke atas segala perbuatan baik pemerintah kita?

TEPUK DADA TANYA IMAN!
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...