Jumaat, 10 Februari 2012

DARI NFC KE KFC DAP SENGAJA MENCARI GERUH.



GSPS (Gerak Saraf Perang Saraf) DAP rasis bersifat rasis dan provokatif. Jika kita membiarkan diri kita terpedaya dan terpengaruh dengan perang persepsi GSPS DAP rasis itu bermakna kita menuju kepada satu lagi insiden 13 Mei 1969. Kesan paling minima pun ialah mengujudkan ketegangan antara kaum yang diterjemahkan kepada undi sokongan kaum Cina kekal berada pada DAP rasis.

Perang Persepsi dalam GSPS DAP rasis bermatlamat mencetuskan, memperbesarkan dan menajamkan semua konflik-konflik kecil. Sebagai contoh, dalam isu siri perhimpunan haram BERSIH 1.0 dan 2.0, kita melihat bagaimana persepsi di dalam 8 tuntutan BERSIH dijadikan konflik di antara sekumpulan minoriti dengan kerajaan. Bilamana konflik itu gagal membawa impak yang dikehendaki, DAP rasis mencari peluang dan ruang untuk mencetuskan konflik-konflik lain pula. 

Dalam isu NFC pula, DAP rasis mencetuskan konflik-konflik dalaman sesama sendiri di kalangan  para pemimpin UMNO. Turut di heret sama ke dalam konflik itu adalah kumpulan dan individu pejuang maya UMNO/BN.

Dalam insiden pergaduhan kecil di KFC, I-City Shah Alam baru-baru ini amat jelas membabitkan anggota DAPSY. Adalah anih kerana tiba-tiba DAP Segambut membuat sidang media mengenainya dalam masa yang begitu singkat. Ini memberikan gambaran seolah-olah insiden tersebut telah di rancang dengan begitu rapi.  Berikut adalah kronologi keganasan yang berlaku akibat provokasi puak Pakatang sendiri sepanjang bulan Januari dan Febuari 2012:-

Bulan Januari, 

  1. provokasi ke atas kelompok mahasiswa melalui Adam Adli, BEBAS & SMM ~ GAGAL.
  2. pemecatan Hasan Ali yang anti Anwar Ibrahim. 
  3. provokasi terhadap Badan Kehakiman
  4. provokasi letupan tiga biji bom
  5. provokasi ke atas undang-undang anti amalan homoseksualiti

Bulan Febuari

  1. provokasi ke atas penduduk Kg Jalan Kebun melalui ceramah ABU oleh HINDRAF & PKR
  2. sokongan Anwar Ibrahim kepada regim Israel.
  3. provokasi serangan 20 ahli PAS ke atas seorang kariah masjid.
  4. provokasi agama - membaling kepala babi di masjid-masjid
  5. provokasi serangan maki hamun ahli DAPSY Johor ke atas pekerja Melayu KFC
  6. provokasi serangan bom molotov ke atas rumah kediaman dan kereta mewah Dr Dzulkefly Ahmad di Johor.


Inilah kerja-kerja puak sosialisma. Mereka sentiasa mahu mencetuskan dan menimbulkan konflik agar keberadaan mereka menjadi relevan. Tanpa konflik, DAP rasis tidak relevan samasekali. Tanpa konflik, fahaman sosialisma tidak relevan samasekali. 

Sosialis adalah agen konflik. 

Konflik ialah Perubahan. 

Fahaman sosialisma tidak pernah mendidik penganutnya menyelesaikan konflik. Sebaliknya mengajarkan penganutnya menjadi agen konflik. Inilah bahayanya wadah politik sosialisma di dalam negara berbilang kaum dan agama.

HENTIKAN KEGANASAN SOSIALISMA !

TEPUK DADA TANYA IMAN!
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...