Selasa, 20 September 2011

HOI APEK WA SUDAH JEMU DENGAR LU PUNYA MUHONG!


Kita ini manusia biasa. Sejahat mana pun manusia itu pembohongan merupakan dosa tidak termaaf. Cubalah sentiasa berbohong kepada kepala gengster di jamin jadi arwah. Malah isteri kepada kepala gengster pun mampu baling kuali kepada suaminya si kepala gengster jika di dapati berbohong selalu. Ahli-ahli dan kumpulan-kumpulan gengster pun berikrar janji bersumpah setia tidak berbohong sesama sendiri. Jika memungkirinya maka kematianlah padahnya. Itu dalam lingkungan dunia manusia jahat.

Peliknya dalam dunia orang baik-baik (dunia politik/ ahli politik) pembohongan bukanlah dosa tetapi suatu kewajipan! Fitnah adalah suatu jenis pembohongan. Baru-baru ini Guan Eng berbohong di luar negara. Di hadapan mahasiswa/i di sebuah universiti di Melbourne Australia, Guan Eng berbohong dalam siri ceramah berbohong di sebut sebagai MAP (Minsterial All Pembohong) mendakwa Malaysia ini sebuah negara yang kurang kebebasan berbohong.

Guan Eng membohongi para hadirinnya mendakwa rakyat Malaysia tidak dibenarkan membuat kritikan-kritikan kritis kerana itu di anggap sebagai berunsurkan hasutan. Di dalam pembohongannya, isu kes liwat, isu FDI dan pujian Ketua Audit Negara kepada beliau turut menjadi tajuk-tajuk utama. 

Itulah sikap ahli politik dan kepimpinan Pakatan Pro Komunis, berbohong adalah suatu kewajiban kepada mereka. Mat Syabu berbohong mengenai sejarah negara. Isham Rais berbohong mengenai fakta sejarah. Anwar Ibrahim berbohong mengenai banyak perkara. Hj Hadi dan Nik Ajih berbohong mengenai agama.

Persoalan seterusnya kepada kita ialah mampukah kita menjadi sejahtera dan aman sentosa jika kelompok pembohong tersebut menguasai ekonomi dan politik negara?

Sendiri mahu ingat.


Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...